ArtikelBeritaSiaran Pers

Belajar dari Pandemi Covid-19, Menko Luhut Ungkap Pentingnya Kemandirian dan Ketahanan Industri Farmasi Dalam Negeri

Dibaca: 118 Oleh Senin, 8 November 2021Tidak ada komentar
WhatsApp Image 2021 11 08 at 18.43.31 1
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

SIARAN PERS

No.SP-707/HUM/ROKOM/SET.MARVES/XI/2021

Marves, Jakarta — Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan bahwa sangat penting sebuah negara harus memiliki kemandirian dan ketahanan industri farmasi secara nasional. Berkaca pada Pandemi Covid-19 yang melanda dunia dan Indonesia khususnya, Menko Luhut pun mendorong industri ini diwujudkan di dalam negeri.

“Forum ini, untuk kita semua mendorong reformasi sistem kesehatan, terutama dalam hal peningkatan nasional dalam bidang kesehatan, karena sudah kita alami betapa pahitnya kalau kemandirian kesehatan ini tidak ada, khususnya menghadapi covid-19 yang lalu,” kata Menko Luhut dalam sambutannya secera virtual pada Forum Nasional Kemandirian dan Ketahanan Industri Sediaan Farmasi, Senin (08-11-2021).

Menko Luhut menyampaikan Pandemi Covid-19 telah banyak memberikan pelajaran berharga bagi negara di dunia termasuk Indonesia. Pasalnya, ketika Pandemi menghantam dunia banyak negara yang melakukan restriksi ekspor obat, vaksin dan alat kesehatan. Kondisi ini menyulitkan Indonesia ketika itu dalam memenuhi kebutuhan dalam negeri, terutama saat India dilanda Covid-19 varian Delta dan Tiongkok melaksanakan vaksinasi secara massif.

Baca juga:  Kemenko Maritim Beri Bantuan Buku Ke Perpustakaan Apung Belawan

“Kita sulit mendapatkan suplai vaksin, meskipun sudah ada perjanjian penjadwalan pengirimannya, misalnya dari india waktu itu,” ungkapnya.

Karena itu, lanjut Menko Luhut, Indonesia harus membangun industri di dalam negeri untuk sektor kesehatan. Sebab Indonesia tidak bisa hanya mengandalkan suplai dari luar negeri, sehingga jika ke depannya pandemi terjadi lagi tidak ada masalah lagi utamanya dari sisi kefarmasian. “Kita tidak keteteran seperti yang kemarin dan pemerintah siap menjadi upstaker (pengganti) dari produksi di dalam negeri melalui program pengadaan. Produksi dalam negeri akan menjadi prioritas dan ini saya lihat berlaku di banyak negeri di duania, mereka memprioritaskan produksi dalam negerinya,” jelasnya.

Dukungan produksi farmasi dalam negeri ini, lanjutnya, bertujuan untuk mengurangi ketergantungan Bangsa Indonesia terhadap impor. “Kalau terjadi masalah seperti kemarin kita tidak kesulitan,” bebernya menambahkan.
Guna mewujudkan kemandirian dan ketahanan industri farmasi di dalam negeri itu, Menko Marves telah melakukan komunikasi hingga penjajakan serius dengan perusahan-perusahan farmasi mancangera, seperti Merck, Pfizer, dan Johnson & Johnson untuk mau berinvestasi di Indonesia. Bahkan Menko Luhut sudah bertemu langsung di New York dan menyampaikan hal itu dan mendapatkan respons positif dari pihak perusahaan yang dimaksud.

Baca juga:  Ekspedisi 'Spirit Of Majapahit', Napak Tilas Pelayaran ke Jepang

“Saya bertemu dengan mereka dan kami mengundang mereka untuk berinvestasi di Indonesia pada bidang farmasi terutama obat dan vaksin yang dibutuhkan dalam jumlah yang besar. Dan kita sudah dalam proses penjajakan sehingga kita mau industri itu ada dalam di dalam negeri” imbuhnya.

Menurut Menko Luhut upaya untuk mewujudkan kemandirian dan ketahanan industri farmasi secara nasional itu sudah sejak lama namun masih kurang agresif dilakukan penjajakan-penjajakan kerja sama dengan berbagai pihak. Ia memandang jika ada keinginan yang kuat terkait ini semestinya bisa berjalan dengan baik dan terwujud.

Ia menambahkan pemerintah juga akan mendorong skema insentif yang lebih baik untuk mendorong investasi di sektor farmasi, tidak hanya kepada perusahaan-perusahaan negara atau BUMN, namun juga mendorong private sektor. “Kami juga berencana memberikan insentif seperti tax holiday (pembebaan pajak) yang lebih menarik, kami juga menyiapkan kawasan industri untuk sektor industri farmasi, sehingga bisa terbentuk ekosistem produksi yang lebih baik,” tuturnya.

Melihat berbagai peluang saat ini, Menko Marves menegaskan bahwa Indonesia tidak boleh ketinggalan atau kecolongan lagi untuk membenahi sektor farmasi, umumnya dunia kesehatan. Ia menyatakan sudah cukup Indonesia merasakan kesulitan yang dialami saat Pandemi Covid-19.
Terkait hal ini Presiden Joko Widodo pun sudah memerintahkan dirinya bersama Menteri Kesehatan untuk sama-sama melakukan dan membawa industri obat-obat ke dalam negeri.

Baca juga:  Saat Sunrise Menyapa Di Gunung Bromo

“Saya Ketua TKDN (Tingkat Komponen Dalam Negeri), saya mendorong ini dan kita buat aturan yang melindungi upaya dan usaha-usaha kita ini. Saya berharap Forum Nasional Kemandirian dan Ketahanan Industri Sediaan Farmasi jangan pernah ragu, kita akan dukung, pasti banyak yang tidak suka tapi untuk NKRI jangan pernah kita ragu,” pungkas Menko Luhut.

Biro Komunikasi
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel