Maritim - Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman RI

Kemenko Maritim dan Sumber Daya Resmi Melepas Ekspedisi ‘Spirit of Majapahit’

By 11 May 2016 15:07Berita
launching spirit majapahit6

Maritim – Deputi IV Bidang Koordinasi SDM, Iptek dan Budaya Maritim Safri Burhanuddin resmi melepas kapal Ekspedisi Spirit of Majapahit di Dermaga Marina, Jakarta Utara, Rabu (11/05). Dengan tema Napak Tilas Pelayaran Majapahit, ekspedisi dilakukan sebagai upaya mengenang masa kejayaan para pelaut Indonesia pada abad ke-13 lalu yang berhasil berlayar sampai Jepang.

Latar belakang dilaksanakannya ekspedisi ini adalah untuk mengingat kembali kejayaan kerajaan maritim Majapahit serta pelestarian nilai-nilai sejarah dan budaya abad ke-13.

Kapal yang kental dengan ukiran Jawa pada kayu-kayu layarnya ini dibuat di Sumenep, Jawa Timur. Desain kapal dibuat semirip mungkin dengan kapal Majapahit yang asli. Kapal ini memiliki panjang hanya 20 meter. Pada ruang tidur bentuknya sangat sederhana, tapi merupakan merupakan kapal mewah pada zamannya.

“Pelayaran ini bisa dibilang fenomenal jika dilihat pada kondisi modern. Saat ini sudah ada kapal-kapal mesin, namun kita gunakan kapal layar,” kata Safri saat akan melepas keberangkatan.

Safri menambahkan, alasan kapal dibuat mirip dengan kapal asli Majapahit karena ingin membuktikan keberanian diri dan rasa nasionalisme. Sekaligus membuktikan pepatah nenek moyang bangsa Indonesia adalah seorang pelaut.

Ekspedisi ini diikuti oleh 10 orang yang terdiri dari 1 orang kapten kapal, 6 anak buah kapal (ABK), 2 orang mahasiswa, dan 1 orang Jepang. M. Amin, kapten kapal mengatakan, ia dan anggotanya sangat siap untuk mengarungi samudera.

Amin sang kapten kapal layar yang sudah berusia 70 tahun ini dan sudah memiliki pengalaman berlayar 20 tahun. Kapal besar dan kapal kecil (layar) seperti replika kapal Majapahit ini sudah pernah ia coba. Pria asal Makassar, Sulawesi Selatan ini mengatakan bahwa perjalanan kali ini akan menjadi pengalaman yang paling berharga.

“Berlayar hingga ke Jepang menggunakan kapal layar, harus siap, karena ini bisa menjadi kebanggaan saya dan anak cucu,” jelasnya Haru.

Menurutnya, lama perjalanan kapal akan memakan waktu hingga 2 bulan sampai ke Jepang, karena kapal layar ini hanya mengandalkan angin dan keadaan cuaca. “Kira-kira sampai Jepang bisa kurang lebih 2 bulan, karena kondisi kapal kita berbeda, jadi harus sabar dengan melihat cuaca juga,” jelas Amin saat kami temui pada prosesi jelang keberangkatan.

Dalam pelayaran ini terdapat peserta paling muda, M. Hafan Hafiz, berusia 17 tahun lulusan SMA asal Makassar, Sulawesi Selatan ini saat ditanya perasaannya soal keikutsertaannya dalam ekspedisi kali ini, ia mengatakan bahwa dirinya sangat penasaran dan sangat senang.

Hafiz sudah memiliki 2 kali pengalaman dalam berlayar, namun pengalaman berlayar mengarungi samudera dengan menggunakan kapal layar adalah pengalaman pertamanya.

“Saya senang dan sangat penasaran, saya siap dengan segala kondisi yang akan kami lalui nanti,” jelas Hafiz.

Kemenko Maritim dan Sumber Daya dalam programnya kali ini ingin menumbuhkan kembali semangat juang, semangat orang-orang terdahulu kita yang telah berani mengarungi samudera, melintasi negara, dengan peralatan atau perlengkapan seadanya pada zamannya.

“Kita semua berdoa untuk keselamatan para peserta agar keadaan saat berlayar baik-baik saja, dan kapal dapat berlabuh hingga ke Jepang,” tambah Safri.

Rencananya, para awak atau peserta ekspedisi setelah sampai di Jepang akan pulang kembali ke Indonesia dengan menggunakan pesawat. Kapal replika Majapahit rencananya akan dimuseumkan di Tokyo, Jepang.

(Nn/Arp)

POS TERKAIT
Filter by
Post Page
Berita Deputi Foto Berita Siaran Pers Artikel
Sort by

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Kemenko Maritim dan Sumber Daya Resmi Melepas Ekspedisi 'Spirit of Majapahit'