ArtikelBeritaBerita DeputiDeputi 3Siaran Pers

Kemenko Marves Tindaklanjuti Percepatan Pembangunan Infrastruktur Pengembangan di Provinsi Sumatera Barat dan Kabupaten Nganjuk

Dibaca: 33 Oleh Senin, 15 Februari 2021Tidak ada komentar
Kemenko Marves Tindaklanjuti Percepatan Pembangunan Infrastruktur Pengembangan di Provinsi Sumatera Barat dan Kabupaten Nganjuk
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

SIARAN PERS

No.SP-93/HUM/ROKOM/SET.MARVES/II/2021

 

Marves-Jakarta, Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) memfasilitasi Asistensi Mekanisme Perizinan Penggunaan Kawasan Hutan untuk Pembangunan di Luar Sektor Kehutanan dan Pembahasan Lanjutan Usulan Prioritas Pembangunan Infrastruktur Pengembangan Wilayah di Provinsi Sumatera Barat dan Kabupaten Nganjuk.

Acara yang diadakan di Jakarta pada Senin (15-02-2021) ini merupakan upaya tindak lanjut rapat sebelumnya yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan pada Rabu (20-01-2021) mengenai wilayah yang dipercepat pembangunan infrastruktur pengembangan wilayahnya.

Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Ayodhia G. L. Kalake membuka acara dengan mengatakan, “Sebelumnya, saya ingin mengucapkan apresiasi saya kepada Pemerintah Provinsi Sumatera Barat dan Pemerintah Kabupaten Nganjuk karena selama ini cepat merespons dan menyelesaikan dokumen untuk pengajuan program PEN (Pemulihan Ekonomi Nasional).” Ia juga menuturkan bahwa sebelumnya Kemenko Marves telah melakukan kunjungan lapangan ke dua wilayah ini.

Baca juga:  Kegiatan Focus Group Discussion (FGD)

Meneruskan Deputi Ayodhia, Asisten Deputi (Asdep) Pengembangan Wilayah Djoko Hartoyo menjelaskan bahwa terdapat dua agenda dalam acara ini, yaitu asistensi mekanisme perizinan kawasan hutan di Kabupaten Nganjuk dan Provinsi Sumatera Barat, yang dilanjutkan dengan diskusi dan penyiapan kelengkapan dokumen.

Provinsi Sumatera Barat dan Kabupaten Nganjuk mengajukan beberapa permohonan pembangunan infrastruktur yang diusulkan menggunakan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Padat Karya.

Terdapat beberapa usulan yang diajukan oleh Pemerintah Provinsi Sumatera Barat. Usulan-usulan tersebut mencakup pembangunan jalan dan jembatan, pembangunan irigasi dan normalisasi sungai, pengembangan kawasan food estate, pengadaan kapal antarpulau dan kawasan ekonomi khusus, dan lain-lain.

Di sisi lain, Kabupaten Nganjuk pun mengajukan beberapa usulan pembangunan infrastruktur, di antaranya pembangunan Pasar Kertosono, pembangunan pedestrian, rekonstruksi ruas jalan 010 Ngrami-Gondangkulon, pelebaran Jembatan Ngangkatan, dan sebagainya.

Dalam kegiatan ini juga hadir enam orang narasumber, yaitu Direktur Irigasi dan Rawa Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR), Kepala Subdirektorat Pemanfaatan Kawasan Strategis Kementerian Linkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Toni Anwar, Kepala Subdirektorat Perencanaan Teknis Direktorat Sungai dan Pantai Kemen PUPR Leo Eliasta Sembiring, Kepala Sie Pengendalian Penggunaan Kawasan Hutan Wilayah I Kemen LHK Arif Pratisto, Kepala Subdirektorat Keterpaduan Perencanaan dan Sistem Jaringan Kemen PUPR Pantja Dharma Oetojo, serta Sub Koordinator Perencanaan Teknis Pembangunan Jalan Wilayah Sumatera, Jawa, dan Kalimantan Kemen PUPR David E. Pasaribu. Keenam narasumber ini berperan untuk membantu memberikan asistensi terhadap persyaratan yang dibutuhkan dalam rencana pembangunan infrastruktur di Provinsi Sumatera Barat dan Kabupaten Nganjuk.

Baca juga:  Suar Kemaritiman Edisi 6 November 2018

“Pak Menko selalu menyampaikan bahwa penting melalukan pengecekan lapangan atas usulan yang disampaikan, dan kami sudah melakukannya. Oleh karena itu, sebagai kementerian koordinator, kami akan mencoba mengawal usulan-usulan ini hingga selesai,” tutup Asdep Djoko Hartoyo.

Biro Komunikasi
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel