Berita DeputiDeputi 4

Kemenko Marves: Wisata Berbasis Alam Jadi Peluang Di Era New Normal

Dibaca: 34 Oleh Selasa, 9 Juni 2020Juni 14th, 2020Tidak ada komentar
Auto Draft
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

Marves-Jakarta, Pemerintah dalam hal ini Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) terus mendorong pengelolaan hutan secara berkelanjutan. Tak hanya berdampak positif bagi lingkungan,  pengelolaan hutan berkelanjutan juga mendatangkan keuntungan ekonomi bagi Indonesia.

Deputi Bidang Koordinasi Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves), Nani Hendiarti mengatakan, image pengelolaan hutan Indonesia saat ini sudah cukup positif. Meski demikian, pemerintah ingin tetap konsisten terhadap upaya pelestarian hutan.

“Karena kalau hutan kita lestari Indonesia akan mendapatkan banyak sekali benefit,” kata Deputi Nani di Jakarta, Selasa (09-06-2020).

Deputi Nani mengatakan, keuntungan dari hasil hutan bukan hanya bisa didapatkan dari produk kayu tetapi juga produk-produk turunan hasil hutan lainnya. Seperti madu hutan hingga tanaman herbal yang tumbuh di hutan. Terkait pemanfaatan tanaman herbal yang tumbuh di hutan, Deputi Nani menilai hal tersebut bisa menjadi peluang bagi industri kecil menengah di masa pandemi covid-19.

“Karena sekarang kita dituntut menjaga imunitas tubuh dan berupaya memutus rantai covid-19, sekarang produk herbal dan natural itu jadi tren. Ini bisa membantu industri kecil menengah. Mereka bisa memproduksi lalu produknya sangat bisa diserap pasar,” ucap Deputi Nani.

Baca juga:  Pemerintah Dorong Digitalisasi UMKM Melalui Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia

Peluang lainnya, adalah memanfaatkan hutan sebagai destinasi wisata berbasis alam. Deputi Nani memprediksi, rekreasi berbasis alam atau kehutanan akan menjadi alternatif di masa era kenormalan baru atau new normal. Deputi Nani mengatakan, ada lebih dari 100 lembaga konservasi di Indonesia yang siap mengembangkan pontensi wisata alam di penjuru Tanah Air.

“Kami melihatnya ini menjadi opportunity karena alam saat ini lebih dekat dengan kita. Di masa new normal nanti kita juga harus menjaga jarak. Wisata alam bisa menjadi alternatif. Dalam urusan ini cukup banyak yang akan mengurusi ada lebih dari 100 lembaga konservasi. Dengan kebijakan yang baru akan kita dorong untuk ospsi wisata alam,” katanya.

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel