Maritim - Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman RI

Membuka Pesparawi, Menko Luhut: Berbeda itu Indah

Menko_Luhut_Membuka_Acara_PESPARAWI_NASIONAL_XII___7_

Maritim – Pontianak, Menko Luhut B. Pandjaitan mewakili Presiden Joko Widodo, membuka acara Pesta Paduan Suara Gerejawi (PESPARAWI) Nasional XII di Pontianak, Kalimantan Barat pada Senin malam (30/7).

Dalam sambutannya di hadapan lebih dari 7.600 peserta dari 34 provinsi di Indonesia, serta ribuan pengisi acara, panitia, juri, dan tamu undangan. Menko Luhut menyampaikan, bahwa keindahan harmoni paduan suara justru tercipta karena ada perbedaan peran setiap anggota kelompoknya.

“Saya ingin kita mengambil momen sejenak untuk mengingat makna dari Bhineka Tunggal Ika, bahwa kita satu dalam keragaman kita. Seperti harmoni yang bisa kita dengar dari paduan suara. Meskipun ada bass, tenor, sopran dan alto, ketika dinyanyikan bersama, dalam satu paduan, akan menghasilkan alunan yang indah,” ujar Menko Luhut yang juga mengambil kesempatan tersebut untuk menyuarakan pesan perdamaian.

“Perdamaian di dalam bumi Indonesia ini tidak bisa lepas dari rasa toleransi antar suku, umat beragama, dan budaya,” lanjutnya mengungkapkan bahwa persatuan dan kesatuan bangsa merupakan kunci bagi Indonesia untuk menghadapi tantangan ekonomi global.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin juga menambahkan, dalam konteks masyarakat majemuk, PESPARAWI yang diselenggarakan secara bergantian dapat memberikan sumbangsih yang besar dalam rasa cinta tanah air dan mengembangkan kerukunan hidup antar umat beragama serta rasa nasionalisme di kalangan umat beragama.

“Pemerintah berharap kita semua bersama-sama bahu membahu untuk membangun negeri yang kita cintai ini,” ajak Menko Luhut, supaya masyarakat bersatu mendukung berbagai program pemerintah, salah satunya di sektor pariwisata.

“Pemerintah telah mencanangkan 10 pengembangan “Bali Baru”: Labuan Bajo, Mandalika, Danau Toba, Borobudur, Tanjung Kelayang, Tanjung Lesung, Kepulauan Seribu, Gunung Bromo, Taman Nasional Wakatobi, dan Morotai,” jelas Menko Maritim, yang salah satu kewenangannya mencakup sektor pariwisata.

Tujuan dari hal tersebut adalah untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat. “Mengangkat derajat kehidupan saudara-saudari kita yang masih berada di bawah garis kemiskinan,” terang Menko Luhut sembari menyampaikan sukses pemerintahan Joko Widodo dalam menciptakan persentase kemiskinan terendah sepanjang sejarah NKRI. “Bulan Maret 2018, angka kemiskinan kita mencapai titik yang terendah sepanjang sejarah Republik Indonesia, yaitu sebesar 9.82%,” terangnya, mengacu pada data dari BPS.

“Akhir kata, kepada seluruh peserta Pesparawi saya berpesan agar pujian yang kita naikkan itu tulus dari hati kita untuk memuji Tuhan, bukan hanya untuk memenangkan pertandingan,” tutup Menko Luhut, yang menekankan lebih pentingnya ketulusan hati dalam beribadah daripada sekedar ambisi untuk menang.

POS TERKAIT
Filter by
Post Page
Foto Narasi Tunggal Siaran Pers Berita Deputi
Sort by

Membuka Pesparawi, Menko Luhut: Berbeda itu Indah