BeritaFoto

Menko Luhut : Kendaraan listrik Kurangi Polusi

Oleh 09 Okt 2019 Oktober 11th, 2019 Tidak ada komentar
Menko Luhut : Kendaraan listrik Kurangi Polusi
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

Maritim – Jakarta, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menjadi pembicara pada sesi Self Made Success dalam Conference & Expo Indonesia Knowledge Forum VIII 2019 Moving Our Nation To The Next Level yang digelar di Jakarta pada Rabu (09-10-2019).

Dalam sesi tanya-jawab, Menko Luhut juga berkesempatan untuk memaparkan apa saja yang sedang dan akan dikerjakan oleh Pemerintah Indonesia kedepannya sekaligus dapat menjawab pertanyaan dari para peserta.

Seperti rencana jangka panjang regulasi kendaraan motor listrik termasuk recharging station nya.

“Dalam dua tahun kedepan ini saya pikir di Jakarta akan segera diluncurkan, karena memang lingkungannya banyak polusi. Yang kedua, kita baru sadar baterai litium yang jadi kuncinya ada di kita. Jadi semua bahan dasarnya ada di Indonesia ini,” terang Menko Luhut kepada salah satu penanya.

Namun, saat Menko Luhut melakukan kunjungan ke Singapura kemarin, Ia mendapatkan ilmu tentang teknologi terbaru yang mana di dalam mobil sudah terdapat baterai litiumnya, motor serta dilengkapi dengan charging. “Tidak perlu lagi ada recharging station karena dia bisa recharge baterai dia sendiri. Saya sarankan untuk menggunakan palm oil juga, dan ternyata bisa,” papar Menko Luhut.

Terkait kendaraan motor listrik, Menko Luhut menerangkan kembali bahwa regulasinya semua sudah ada. “Kalau kamu butuh, kamu bisa datang ke kantor saya. Jadi nanti kamu datang dan dibantu oleh ajudan saya,” pungkas Menko Luhut.

NKRI

Pertanyaan pertama yang diajukan oleh Moderator adalah mengenai tolak ukur sukses menurut Menko Luhut. “Nanti biar waktu yang akan bercerita apa yang anda kontribusikan terhadap lingkunganmu, jadi tidak asal klaim. Sekarang otak saya itu berpikir apa yang terbaik untuk negeri ini,” sambut Menko Luhut.

Menjadi jebolan akademi militer, Menko Luhut bercerita tentang kedekatannya dengan salah satu juniornya yaitu Prabowo Subianto. “Kami sepakat bahwa NKRI itu satu dan tidak boleh itu diganti. Dia juga bilang iya bang kalau pancasila itu tidak ada negosiasi,” cerita Menko Luhut.

Masalah perbedaan pendapat adalah hal yang biasa dan sikap ini ingin ditekankan oleh Menko Luhut, bahwa tidak boleh ada perpecahan.

“Soal nasionalisme ini memang saya sangat sensitif. Saya tidak pernah lupa kepada prajurit-prajurit saya. Saya kehilangan delapan orang. Itu yang gugur itu mereka tidak pernah nanya untuk apa dan kenapa. Mereka hanya tau itu untuk NKRI, pokoknya saya bilang kuat, harus berani. Hajar terus, hajar terus komandan kata mereka. Tidak pernah kita tanya suku apa, agamanya apa,” ujarnya.

Menjadi seorang Prajurit profesional, Duta Besar, Kepala Staf Presiden maupun seorang Menteri adalah pekerjaan serta amanat yang pernah diemban oleh Menko Luhut. Ketika ditanya posisi mana yang menurutnya paling baik,
“Yang paling enak tentaralah. Menjadi tentara kan saya nikmatin, karena itu memang mimpi saya. Yang lain ini kan misteri hidup saya. Saya tidak tau besok saya akan menjabat apa. Saya sekarang ini, ibarat air mengalir di sungai, saya ikutin misteri kehidupan saya,” jelasnya.

Kepada seluruh peserta yang mencapai 1000 orang, Menko Luhut berpesan bahwa hidup ini adalah karunia dan patut untuk disyukuri. “Saya selalu bercerita dimanapun bahwa saya adalah anak seorang sopir. Jadi anda tidak usah berkecil hati jadi anak siapapun, yang penting kamu kerja keras dan harus bangga menjadi anak didikan bapak dan ibumu,” tegas Menko Luhut.

Biro Perencanaan dan Informasi
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel