Berita

Menko Luhut : Masih Banyak Ruang Investasi dan Kerja Sama Indonesia-Tanzania

Menko Luhut : Masih Banyak Ruang Investasi dan Kerja Sama Indonesia-Tanzania
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

Maritim dan Investasi – Dar er Salam- Setelah mengunjungi Uni Emirat Arab, Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan melanjutkan lawatan luar negeri ke Tanzania guna mendorong kerja sama di berbagai sektor, seperti infrastruktur, energi, dan pertambangan serta kerja sama ekonomi lainnya dimana Tanzania adalah pendukung pembentukan Prefential Trade Agreement RI – EAC.

“Ini adalah kunjungan pertama saya ke Afrika sebagai Kepala “Satuan Tugas Infrastruktur Indonesia untuk Afrika, sebagaimana diamanatkan langsung oleh Presiden Joko Widodo, Indonesia is Africa’s true partner and trusted friend,” ujar Menko Luhut kepada Minister of State,Prime Minister Office (Investment), Hon Angela Mbelwa Kairuki saat melaksanakan pertemuan bilateral, Selasa (17-12-2019).

Menko Luhut juga mengucapkan terima kasih kepada Tanzania atas dukungannya dalam pembentukan dan partisipasinya dalam Indonesia – Africa Infrastructure Dialogue (IAID) yang dilangsungkan di Bali pada 20 -21 Agustus 2019 silam.

“Saya mengerti bahwa di sela-sela IAID, delegasi Indonesia dan Tanzania menandatangani Perjanjian Kerangka Kerja tentang Pembangunan Terminal Cair Massal Zanzibar, dan dapat diperluas ke pembangunan pelabuhan peti kemas dengan nilai USD 190 juta. Sejak itu, PT WIKA dan Indonesia Eximbank telah mengadakan sejumlah pertemuan dengan rekan-rekan mereka di Tanzania, untuk membahas teknis proyek, termasuk persiapan studi kelayakan dan skema pembiayaan, semoga pemerintah Tanzania mendukung kerja sama ini,” jelasnya.

Baca juga:  Marina: Upaya Pengembangan Wisata Bahari Ekonomi Maritim

Menko Luhut juga menyambut baik kerja sama potensial dalam pembangunan hotel bintang lima di Dodoma antara BUMN Indonesia, dengan Commonwealth Parliamentary Association (CPA) dengan nilai USD 33 Juta.

“Sebagai tindak lanjut, PT WIKA dan Indonesia Eximbank telah melakukan diskusi teknis dengan CPA untuk membahas teknis proyek, termasuk nota kesepahaman, studi kelayakan, dan skema pembiayaan,” ujarnya.

Dalam pertemuan tersebut juga dilakukan penandatanganan kerja sama dalam sejumlah proyek infrastruktur di Dodoma antara PT. WIKA dan SUMA JKT yang langsung disaksikan oleh Menko Luhut beserta anggota Satgas Infrastruktur RI untuk Afrika.

“Saya yakin kerja sama ini akan membuka lebih banyak proyek nyata di sektor konstruksi,” terang Menko Luhut.

Kemudian di sektor energi dan pertambangan, Menko Luhut mengatakan, pada bulan November 2019 ini telah ada diskusi berkelanjutan antara TIMAH dan STAMICO (Perusahaan Tambang Negara) Tanzania.

“Tentang kerja sama pertambangan untuk mineral yaitu, emas, fosfat dan timah. TIMAH telah mengirim Letter of Intent ke STAMICO serta draft awal Nota Kesepahaman untuk kerja sama antara kedua pihak. BUMN Indonesia lainnya, Pertamina, yang telah membeli saham mayoritas Maurel & Prom termasuk operasinya untuk produksi gas di Tanzania sejak 2017. Pertamina, melalui operasinya oleh Maurel & Prom berharap untuk meningkatkan produksinya di Tanzania,” kata Menko Luhut.

Baca juga:  Soal Kelapa Sawit, Menko Luhut : Akan Kita Cari Solusinya

Lebih lanjut dalam pertemuan dengan Minister of Works, Transport and Communications H.E.Isack Mawelwe, Menko Luhut menyatakan masih banyak ruang untuk meningkatkan kerja sama perdagangan antara Indonesia dan Tanzania. “Indonesia berpenduduk 270 juta jiwa, jadi merupakan pasar besar untuk Tanzania bila ingin investasi,” jelas Menko Luhut.

“Kami menyaksikan tren positif dalam pertumbuhan perdagangan sekitar 11% antara 2014 dan 2018. Namun, ada penurunan 22% pada periode Januari-September 2019, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya,” ungkapnya.

Selanjutnya Menko Luhut memaparkan bahwasanya, salah satu cara efektif untuk merangsang perdagangan kedua negara adalah mengurangi hambatan perdagangan tarif melalui pembentukan Perjanjian Perdagangan Preferensial (PTA).

“Jika mungkin, Indonesia ingin mengusulkan untuk membangun PTA bilateral dengan Tanzania. Saya juga mencatat bahwa Tanzania adalah anggota Komunitas Afrika Timur (EAC),” tambah Menko Luhut.

Adapun, sejak 2017 Indonesia telah mengusulkan untuk membuat Perjanjian Perdagangan Preferensial (PTA) antara Indonesia dan EAC. Dukungan Tanzania akan sangat berarti, khususnya untuk menugaskan pejabat masing-masing untuk mengadakan diskusi pendahuluan tentang masalah ini.

Baca juga:  Menko Luhut kepada Investor: “Kami Optimis"

Kunjungan kerja kali ini juga menghasilkan kesepakatan pertemuan lanjutan dialog antara Tanzania-Indonesia pada Februari 2020 untuk memperkuat kerja sama dalam bidang ekonomi.

Biro Perencanaan dan Informasi
Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel