G20Berita

Menko Marves Tinjau Kesiapan Infrastruktur Venue G20 di Bali

Dibaca: 544 Oleh Senin, 31 Januari 2022Mei 13th, 2022Tidak ada komentar
WhatsApp Image 2022 02 01 at 07.34.45
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

Marves–Denpasar, Dalam rangka menyambut acara Presidensi G20 Indonesia, Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut B. Pandjaitan meninjau sejumlah titik di Pulau Bali pada  Hari Senin (31-1-2022).

Kunjungan Menko Luhut yang didampingi oleh Sekretaris Menteri Koordinator Ayodhia G.L. Kalake, Deputi Bidang Koordinasi Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan Nani Hendiarti,  Plt. Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Jodi Mahardi, Staf Khusus Bidang Hukum dan perundang-undangan Lambock V. Nahattand, Penasehat Khusus Menteri Koordinator Bidang Pertahanan dan Ketahanan Maritim Marsetio , bertujuan untuk melihat kesiapan infrastruktur venue G20 yang salah satunya dilaksanakan di Pulau Bali.

Lokasi pertama, yaitu Garuda Wishnu Kencana yang dicanangkan menjadi Venue pertemuan utama bagi para delegasi dalam melaksanakan KTT. Lokasi ini memiliki lanskap yang indah dan alami, mencirikan nuansa Bali yang cukup kental. Terdiri dari beberapa lapangan yang diapit oleh tebing-tebing, lokasi ini direncanakan dapat digunakan sebagai tempat makan malam dan acara puncak.

Kunjungan dilanjutkan ke Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC) sebagai alternatif venue kedua. Berbagai ruang rapat di gedung tersebut dianggap mumpuni untuk diadakan acara pertemuan bertaraf internasional.  Selain itu, lokasi ini dan juga Apurva Kempinski direncanakan menjadi salah satu lokasi charging station mobil listrik yang dapat menampung 20 mobil per stasiun. Di hari sebelum KTT, mobil akan diisi penuh hingga 200 KW yang dapat menempuh jarak hingga 300-400 KM, sehingga untuk pemakaian pada hari betikutnya tidak perlu diisi dari nol.

Baca juga:  Tinjau Pabrik Mobil Listrik, Menko Luhut Akui Bangga Bawa Indonesia menjadi Negara Makin Ramah Terhadap Lingkungan

“Diharapkan untuk BNDCC dapat dilakukan beautifikasi sesuai dengan narasi ke-Indonesiaan. Selain itu, mohon ada antisipasi terhadap stasiun pengisian baterai mobil demi mencegah mogok di jalan, dan diharapkan masuknya mobil dan siapnya stasiun pengisian dapat sesuai timeline yaitu pada bulan September 2022,” perintah Menko Luhut.

Rombongan kemudian bergerak ke Apurva Kempinski dan melalui jembatan Sawangan I,II, dan III. Tiga jembatan ini merupakan upaya peremajaan akses perjalanan yang tengah digarap jelang acara G20 ini. Menko Luhut menggaris bawahi empat poin utama, yaitu pembebasan lahan, penguatan jembatan, penggunaan aspal, dan beautifikasi.

“Dibutuhkan pelebaran sebesar dua meter di jalan lokasi menuju Apurva ke kiri dan ke kanan, yang harus membebaskan lahan milik masyarakat. Jembatan yang dilewati sudah keropos, dan harus mampu dilewati oleh kendaraan Presiden negara anggota yang berbobot 20 ton,” tegasnya. Dia meminta agar aspal buton atau aspal plastik digunakan dalam pembangunan jalan  untuk persiapan G20. “Waskita sebagai penanggung jawab diharapkan mampu mengakomodasi empat permasalahan utama tersebut,” tambahnya.

Selanjutnya, di lokasi Apurva Kempinski Menko Luhut dan rombongan juga melakukan inspeksi kecil dari pemanfaatan Apurva sebagai tempat menginap para delegasi. Pada proses kedatangan para delegasi pemimpin dunia nantinya, waktu tunggu per pemimpin dari yang pertama hingga yang terakhir bertotal 1.5 jam. Untuk itu, Menko Luhut meminta agar dapat diantisipasi tempat menunggu yang nyaman dan terkendali.

Kemudian, Ia menerima paparan dari Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi dan General Manager Airnav Denpasar Riza Fahmi terkait berbagai kesiapan dan hambatan pembangunan dan skema penerbangan Bandara I Gusti Ngurah Rai sampai bulan Januari 2022 ini. Secara total, ada 20 pesawat yang diperkirakan akan datang. Untuk mengantisipasi hal tersebut, akan disiapkan 63 parking stand, dengan 11 lokasi pelandasan.

Baca juga:  Menko Luhut Terima Laksamana Muda TNI Aan Kurnia (Pangarmabar) dan Dr. Fadli Syamsudin (BPPT)

“Gedung VVIP akan direnovasi dan ditambahkan di lahan seluas 2000 meter akan langsung berkoneksi dengan runaway pesawat. Gedung ini akan dibuat dengan dana APBN Kementerian PUPR. Beautifikasi bandara ini juga akan ditekankan pada eco-living technology dan produk dalam negeri,” urai Faik Fahmi.

Selain itu Faik juga menambahkan akan disediakan Screening PCR akan dilakukan dalam 1 jam, yang dapat langsung mendeteksi 930 pasien dalam satu waktu papar.

Menyambung, General Manager Airnav Denpasar, Riza Fahmi menjelaskan, pihak Airnav mengantisipasi beberapa potensi erupsi dari lima gunung berapi. Hal ini akan diantisipasi dengan bergeraknya pesawat ke arah timur. “Selain itu Bandara Lombok dan Surabaya akan dijadikan bandara cadangan parkir pesawat delegasi,” tambahnya.

Mendengar paparan Riza Menko Luhut berharap Airnav dapat melakukan perhitungan simulasi kedatangan internasional 50 persen agar dapat melihat situasi jika pada akhir tahun nanti penerbangan sudah dibuka kembali.

Kemudian, kunjungan dilanjutkan menuju Kura-Kura Bali dan Indonesia Coral Reef Garden (ICRG) untuk melihat langsung perkembangan pengelolaan restorasi terumbu karang Program Indonesia Coral Reef Garden (ICRG) di Bali yang telah dilaksanakan pada tahun 2018 dan 2020 lalu. ICRG sendiri merupakan Program restorasi terumbu karang nasional yang menyinergikan unsur ilmiah dan Sosial-Ekonomi dalam pengelolaan sumber daya pesisir-laut untuk  kelestarian dan pemanfaatan yang berkelanjutan terutama untuk Edukasi-Ekologi-Ekonomi. Proses ini telah berhasil melalukan restorasi terumbu karang seluas 75,3 hektar (753.000 meter persegi) yang merupakan terbesar saat ini di dunia.

Baca juga:  Menko Luhut Memberikan Paparan Terkait Rencana Pembangunan Ibu Kota Negara Kepada Tim Tony Blair dan Tim Masayoshi Son

Kunjungan diawali di Dermaga Serangan, Menko Luhut dan rombongan meninjau lokasi budidaya terumbu karang di Serangan, diskusi bersama pemangku kepentingan ICRG Bali di atas perahu, dan terakhir mengunjungi lokasi kebun karang ICRG yang dibangun pada tahun 2018 dan 2020 di kawasan perairan Nusa Dua.

Lokasi terakhir yang dikunjungi Menko Luhut adalah  Mangrove Taman Hutan Raya (Tahura) Ngurah Rai. Mangrove Tahura ini telah disepakati untuk menjadi showcase mangrove bagi para Leaders di sela-sela rangkaian acara KTT G20 bulan November 2022. Kelebihan lokasi ini adalah strategis, dekat dengan pusat kota, mudah diakses, memiliki area mangrove yang luas (1.373 Ha), dan fasilitas yang cukup memadai.

Saat ini Kementerian PUPR dan Kementerian LHK tengah melaksanakan penataan kawasan di area mangrove Tahura sesuai arahan Presiden Jokowi. Pembangunan fasilitas pendukung diantaranya tracking mangrove, germination house, area pembibitan dan termasuk sistem pengairannya.

“Penataan kawasan mangrove Tahura diupayakan tidak merusak lingkungan dengan banyak mencabut pohon mangrove yang telah ada”, ujar Menko Luhut.

Menurutnya, jika pohon mangrove tidak dapat dipindahkan, maka alternatifnya adalah hanya memangkas (pruning) ranting mangrove. “Progress pembangunan di Tahura sudah sesuai fungsinya. Kita targetkan bulan Juni ini selesai,” pungkas Menko Luhut.

Biro Komunikasi
Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi

No.SP-36/HUM/ROKOM/SET.MARVES/I/2022

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel