ArtikelBerita Deputi

Merawat Literasi Garam Indonesia Lewat Institut Garam

Dibaca: 8 Oleh Selasa, 2 Oktober 2018Juli 9th, 2020Tidak ada komentar
Merawat Literasi Garam Indonesia Lewat Institut Garam
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

MaritimJakarta, Garam telah menjadi bagian dalam kehidupan masyarakat Indonesia sejak berabad-abad. Proses pembuatan garam di berbagai daerah di Indonesia pun sampai sekarang banyak yang mempertahankan tradisi.

Staf Ahli Menko Maritim Bidang Sosio-Antropologi Tukul Rameyo dalam wawancara di kantornya (2/10/2018) mengatakan bahwa garam tidak hanya dijadikan bumbu masak, “Pada peradaban lalu, garam lebih berharga dari pada emas dan menjadi alat tukar seperti uang” tuturnya.

Dalam rangkaian kunjungannya ke Universitas Trunojoyo Madura baru-baru ini, Rameyo menjadi narasumber kelompok diskusi terfokus (FGD) tentang pengembangan sains dan teknologi garam serta pembentukan konsorsium garam (28/9/2018). SAM Rameyo memaparkan tentang urgensi institut garam.

“Sekitar 10 tahun lalu pemerintah menggagas dua program nasional terkait garam, yaitu program swasembada garam oleh Kemenko Perekonomian dan pemberdayaan usaha garam rakyat (PUGAR) oleh KKP. Nah, untuk menjembatani PUGAR dan swasembada garam, waktu itu kita menawarkan terobosan, yakni membangun Institut Garam Indonesia (Indonesia salt institute)” terang SAM Rameyo.

Baca juga:  Indonesia Berkepentingan Menjaga Perdamaian Laut China Selatan

Mitra kita, ITB (Institut Teknologi Bandung), Trunojoyo (Universitas Trunojoyo Madura), ITS (Institut Teknologi Sepuluh November), Hang Tuah. Masih menurut Rameyo, kekayaan tradisi dan modernisasi garam nasional perlu dirangkai dalam konsep institut garam.

Rameyo juga mengatakan bahwa dalam program percepatan quick wins Presiden Joko Widodo tahun 2015 sudah ditargetkan pembangunan 100 Science and Technopark atau Kawasan Sains dan Teknologi dimana 80 kawasan akan bertema pertanian dan 20 lainnya akan bertema kelautan dan kemaritiman, termasuk technopark garam di dalamnya. Dalam paparannya, Rameyo menegaskan signifikan pembangunan Kawasan sains dan teknologi garam untuk membangun ekosistem industri pembangunan yang berkelanjutan.

“Dalam Kawasan Sains dan Teknologi , melalui kerja bareng, pemerintah, swasta, akademisi, komunitas, penggerak ekonomi daerah berbasis garam, kita kembangkan inovasi pemberdayaan garam rakyat dan swasembada garam industri,” terang Rameyo.

Sementara itu, Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi telah membuat konsep Pusat Unggulan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (PUI), konsep ini diimplementasikan oleh Universitas Trunojoyo Madura menjadi PUI Garam. Madura sendiri telah menjadi salah satu pusat pergaraman nasional dan memiliki tradisi yang kuat mengenai garam. “Untuk memantapkan Kawasan sains dan teknologi , UTM saat ini telah menjalin kerja sama erat dengan Kemenko Maritim. Dalam Kemenko Maritim sudah ada D2 (Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Alam dan Jasa) di mana pergaraman nasional termasuk dalam substansinya dan D3 (Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur) terkait infrastruktur industri pergaraman nasional,” ucapnya.

Baca juga:  Kemenko Marves Gelar Rakor Sinkronisasi Program Lintas Kementerian/Lembaga Bidang Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan Tahun 2021

Pusat Unggulan Ilmu pengetahuan dan teknologi (PUI) di kampus UTM akan meningkatkan peran UTM dalam mengelola literasi garam. “Konsep Institut Garam diimplementasikan dalam PUI. PUI menjadi lead untuk membangunnya di Pamekasan dengan menggandeng pemerintah daerah, pemerintah pusat, juga Kemenko Kemaritiman, BPPT (Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi) juga akademisi,” lanjutnya.

Rameyo menambahkan, Institut Garam akan mengembangkan inovasi termasuk pengembangan sumber daya manusia, mengembangkan start up dan membuka kesempatan pebisnis garam baru “Literasi garam Indonesia akan ditumbuhkembangkan melalui institut garam ini” imbuhnya.

Pengembangan garam Indonesia berlangsung seimbang, yakni dengan memberdayakan tambak garam berbasis masyarakat seperti yang bertumbuh di Madura dan usaha-usaha mewujudkan swasembada garam industri di provinsi Nusa Tenggara Timur.

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman terus mendukung pergaraman nasional. Dalam hal ini melalui Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Alam dan Jasa dan melalui Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur terkait Industri pendukung pergaraman nasional. “Kemenko Maritim berperan besar terkait enabling policy, apakah ada kebijakan menghambat atau kebijakan apa yang dibutuhkan, serta fungsi koordinasi untuk melakukan debottlenecking”, pungkas Rameyo.

Baca juga:  Susun Haluan Maritim 2025-2045, Kemenko Marves Gandeng Unhas

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel