BeritaFotoSiaran Pers

PB PASI dan Freeport Indonesia Tandatangani MoU Program Pemusatan Latihan Atletik di Mimika, Menko Luhut: Kita Cari Bakat Unggul Atletik di Indonesia!

Dibaca: 192 Oleh Rabu, 13 April 2022Tidak ada komentar
WhatsApp Image 2022 04 13 at 10.24.12 AM
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

SIARAN PERS

Jakarta, Untuk terus mencapai prestasi dan mendapatkan atlet-atlet terbaik nasional, Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) bersama PT Freeport Indonesia (PTFI) melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) mengenai pelaksanaan program pemusatan latihan nasional desentralisasi atletik di Mimika.

Penandatanganan MoU ini dilakukan oleh Menko Luhut B. Pandjaitan yang juga menjadi Ketua Umum PB PASI dan Presiden Direktur PTFI Tony Wenas. Ketua PB PASI Luhut menyampaikan apresiasinya kepada PTFI yang sudah mau membantu pelaksanaan program ini.

“Dengan segala kerendahan dari lubuk hati yang paling dalam izinkan saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada PTFI yang pada akhirnya berhasil mewujudkan program ini melalui MoU. Sebuah kebahagiaan tersendiri bagi saya pribadi dan juga bagi kami segenap pengurus dan jajaran PB PASI atas kesempatan emas yang diberikan kepada para atlet, pelatih dan pengurus yang akan sebentar lagi terlaksana,” kata Ketua PB PASI Luhut dalam acara penandatanganan MoU di Hotel Atlet Century Park (13-04-2022).

Baca juga:  Menko Luhut Memberikan Sambutan Cap Go Meh Di Hotel Borobudur Jakarta

Ketua PB PASI Luhut mengatakan bahwa inisiasi MoU mengenai pemusatan latihan nasional desentralisasi atletik di Mimika terjadi saat Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua pada Oktober 2021 lalu saat pertandingan atletik.

Ketua PB PASI Luhut takjub dengan megahnya Mimika Sport Complex yang berisi bukan hanya lapangan untuk bertanding, tetapi juga merupakan kompleks olahraga yang didalamnya terdapat stadion indoor, outdoor, asrama atlet, dan bangunan penunjang lain. Dari situ Ketua PB PASI Luhut berpikir untuk memberikan oleh-oleh berharga untuk masa depan atletik di Indonesia.

“Saya yakinkan diri saya untuk meminta kesediaan Pak Tony melalui Freeport Indonesia untuk memberikan sumbangsih lebih kepada bangsa khususnya wilayah timur Indonesia dengan menghadirkan warna baru program pelatihan atletik yang akhirnya disebut sebagai program pelatihan atletik nasional desentralisasi,” ujar Menko Luhut dalam sambutannya yang diberikan secara langsung.

Menko Luhut sebagai Ketua PB PASI juga menyatakan memiliki perhatian besar bagi atlet Papua yang menurun cukup dalam dan terlihat dari perolehan medali emas dari tahun ke tahun di ajang PON.

Baca juga:  Menko Luhut Tinjau Kesiapan Rumah Sakit Darurat RSPJ Esktensi Covid-19 di Jakarta Timur

“Walau penurunan memang terjadi, tetapi harapan tetap ada untuk majunya atletik Papua dan Indonesia kedepannya. Kita akan cari bakat-bakat unggul di daerah,” ujarnya.

Tony Wenas selaku Presiden Direktur PTFI menyatakan dukungannya dalam mendukung kemajuan atlet atletik di Indonesia melalui program program pemusatan latihan nasional desentralisasi atletik di Mimika.

“Kita bangun kawasan ini dengan baik yang nantinya jadi tempat untuk berlatih para atlet atletik Indonesia. Ini bukan hanya untuk Papua, tetapi juga untuk bibit unggul atlet atletik di seluruh Indonesia.

Dalam acara ini Ketua PB PASI Luhut sempat menemui wartawan dan disinggung terkait dukungan pelatih yang akan digunakan Indonesia.

“Untuk pelatih kami sudah siap datangkan pelatih asal Jamaika. Nanti kalau gak salah bulan Juni mereka datang dan akan langsung bantu di Papua,” katanya kepada media.

Selain itu, Ketua PB PASI Luhut juga menyatakan bahwa Indonesia juga sudah mulai mempersiapkan diri untuk Sea Games 2022 yang dilaksanakan di Vietnam. Dari cabang atletik ditargetkan mampu membawa emas pulang ke Indonesia.

Baca juga:  Menko Luhut Menerima Paparan South China Sea.

“Kita target untuk Sea Games nanti di Vietnam 8 medali emas dan ini juga sudah melalui berbagai prediksi, jadi kita doakan saja atlet-atlet kita yang nantinya bertanding,” ucap Ketua PB PASI Luhut.

Kedepannya, program pemusatan latihan seperti ini akan dikembangkan di berbagai wilayah di Indonesia untuk mencari bibit unggul lainnya, salah satunya di Pangalengan yang ditargetkan pada bulan Juni akan selesai setelah bulan puasa.

“Nanti saya mau minta berbagai perusahaan, misalnya perusahaan tambang kayak PTFI untuk berkontribusi juga bagi di ranah seperti ini, biar makin baik atlet kita,” ucap Ketua PB PASI Luhut saat ditemui wartawan seusai acara.

Biro Komunikasi
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi
No.SP-137/HUM/ROKOM/SET.MARVES/IV/2022

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel