Maritim - Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman RI

Pembentukan Tim Daerah sebagai Solusi Permasalahan Tumpahan Minyak di Kepulauan Riau

Rapat Lego Jangkar Batam

Maritim – Tanjung Pinang, Pemerintah melalui Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman (Kemenko Maritim) kembali melakukan rapat koordinasi dengan sejumlah pemangku kepentingan (stakeholder) dalam rangka pembentukan tim daerah penanggulangan tumpahan minyak di laut, yang berlangsung selama dua hari di Kantor Gubernur Kepulauan Riau, di Tanjung Pinang pada Selasa (13-14 Maret 2018).

“Hari ini kita akan membahas mengenai kebijakan pembentukan tim daerah untuk penanggulangan tumpahan minyak di laut,” kata Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Alam dan Jasa Agung Kuswandono mengawali sambutannya (13/3).

Menurut Deputi Agung, tumpahan minyak di laut ini sudah menjadi semakin penting untuk ditangani, khususnya di Kepulauan Riau itu sendiri. Dia menyebutkan, pencemaran laut di daerah akibat tumpahan minyak ini terus terjadi setiap tahunnya. Akibatnya, pembersihannya menjadi sulit, karena minyak sudah menempel di pantai-pantai, maupun di coral. Hal ini pun akan merusak keindahan pariwisata setempat dan wisatawan akan meninggalkan daerah tersebut.

“Kalau sudah nempel di pantai, nempel di batu, nempel di coral itu sudah tidak ada istilahnya pariwisata lagi. Pariwisata akan hancur, keindahan alam Batam, Bintan, Karimun itu lenyap. Siapa yang mau lihat pantai yang sudah tercemar, lengket-lengket, sudah hitam-hitam,” papar Deputi Agung.

Deputi Agung mengungkapkan, kasus ini pun hingga kini belum juga bisa diselesaikan secara tuntas. Hal ini disebabkan karena belum terungkapnya siapa pelaku di balik kasus ini.

“Kita menuduh yang membuang adalah kapal-kapal yang berkeliaran di Selat Malaka ini. Tapi ada isu, sebetulnya kapal-kapal ini tidak langsung membuang, tapi menyerahkan kepada masyarakat sekitar, apakah itu nelayan, orang-orang tertentu yang mencari sesuap nasi dengan cara ilegal, kemudian mereka merasa sudah selesai tugasnya. Kemudian para nelayan tersebut membuangnya sembarangan,” lanjutnya.

Untuk itu, tambah Deputi Agung, ada banyak aspek yang harus ditangani, dan itu tidak bisa ditangani hanya sampai di Kepulauan Riau saja, namun antara Pusat, Kepri, Kabupaten/Kota harus bahu-membahu untuk bergerak menyelesaikan semua ini.

Lebih lanjut Deputi Agung mengatakan, saat ini sudah ada regulasinya (payung hukum), yakni UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah dan Perpres Nomor 109 Tahun 2006 tentang Penanggulangan Keadaan Darurat Tumpahan Minyak di Laut sudah ada.
“Tinggal sekarang bagaimana kita melaksanakan di level lapangan,” ungkapnya (14/3).

Nah, implikasi dari UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah dan Perpres Nomor 109 Tahun 2006 tentang Penanggulangan Keadaan Darurat Tumpahan Minyak Di Laut itu sendiri, bahwa Gubernur menjadi Ketua Tim Daerah dengan Koordinator di masing-masing wilayah kabupaten/kota adalah Bupati/Walikota.

Adapun anggotanya yang tergabung dalam Tim Daerah tersebut terdiri dari seluruh elemen yang ada di daerah, yakni, Dinas Perhubungan, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan,Dinas Energi & SDM, Dinas Kelautan dan Perikanan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah, Dinas Kesehatan,Bakamla zona maritim wilayah barat,Lantamal IV, Polisi Air, Kanpel Batam, Pertamina Regional, dan Institusi lain yang terkait.

Sementara itu menurut Asisten Deputi Lingkungan dan Kebencanaan Maritim Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Sahat M. Panggabean menambahkan bahwa Tim daerah yang telah terbentuk diharapkan dapat menyelesaikan kasus-kasus tumpahan minyak yang terjadi selama ini dan mencegah untuk tidak terulang di kemudian hari. Hal ini dikarenakan tugas tim daerah juga mencakup pelaksanaan audit investigatif ke seluruh perusahaan tank cleaning dan melakukan pengecekan kebenaran dokumen/log book pembersihan oil tank kapal langsung di kapal saat lego jangkar, pungkasnya.

Menurut Kabid Perlindungan Lingkungan Laut Kus Prisetiahadi karena pembahasan yang alot terutama dalam sinkronisasi peran di tiap-tiap daerah maka dikeluarkan rekomendasi dan kesepakatan.

Ada lima rekomendasi yang dihasilkan. Pertama, draft tim daerah penanggulangan tumpahan minyak di laut Prov Kepri akan ditindaklanjuti, ditandatangani dan disahkan oleh gubernur. Lalu semua unsur terkait di daerah akan masuk ke dalam tim daerah sesuai dengan tupoksinya, dan yang ketiga memilih Gubernur sebagai ketua tim daerah sesuai dengan implementasi UU 23/2014.

Rekomendasi berikutnya, pendanaan operasional tim daerah akan dibebankan kepada provinsi dengan dukungan dari kab/kota sesuai dengan tupoksinya. Terakhir, pemerintah pusat membantu mengkoordinasikan, memfasilitasi dan mempercepat pembentukan tim daerah.

POS TERKAIT
Filter by
Post Page
Siaran Pers Video Foto Berita Berita Deputi
Sort by

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Pembentukan Tim Daerah sebagai Solusi Permasalahan Tumpahan Minyak di Kepulauan Riau