Berita

Pemerintah Bangun Insinerator Untuk Pengelolaan Limbah B3 Medis Covid-19

Dibaca: 459 Oleh Selasa, 3 Agustus 2021Agustus 10th, 2021Tidak ada komentar
TVRI 1
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

No.SP-479/HUM/ROKOM/SET.MARVES/VIII/2021

Marves – Jakarta, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan memimpin Rapat Koordinasi Tindak Lanjut Percepatan Penanganan Limbah B3 Medis Covid-19 pada Senin (2-08-2021). “Pemerintah memandang persoalan darurat yang harus segera ditangani yaitu timbulan limbah medis yang dihasilkan selama masa pandemi covid-19 ini”.

Sesuai arahan Bapak Presiden pada Rapat Kabinet Terbatas tanggal 28 Juli lalu untuk secara serius, sistematis dan cepat dalam penanganan lonjakan timbulan limbah medis selama masa pandemi, telah dilaksanakan Rakor tingkat menteri pada tanggal 29 Juli, dilanjutkan dengan rapat-rapat koordinasi teknis lintas K/L.

Pada rapat tersebut Menteri Luhut menyampaikan untuk kondisi darurat saat ini akan bekerja sama dengan pabrik semen yang tersebar di berbagai wilayah untuk dapat membantu pemusnahan limbah B3 medis mengingat tungku pembakaran/kiln semen bisa mencapai suhu diatas 1.200 derajat celcius. “Paralel dengan itu, kita akan siapkan insinerator pengolah limbah B3 yang akan ditempatkan di lokasi prioritas, serta mempersiapkan anggaran untuk penanganan limbah B3 medis darurat,” buka Menko Luhut.

Baca juga:  Laporan Keuangan 2020

Diapun kemudian melanjutkan, beberapa lokasi prioritas untuk penanganan timbulan limbah B3 medis covid-19 ini adalah di rumah sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan, pusat-pusat isolasi terpusat dan tempat-tempat isolasi mandiri. Terdapat 15 provinsi yang sampai saat ini belum memiliki jasa pengolah limbah B3 sehingga limbah harus diangkut ke provinsi terdekat yang telah memiliki fasilitas pengolahan.

Untuk menjamin kelancaran inisiatif ini, akan diadakan sinkronisasi dan pendetailan data timbulan limbah B3 medis Covid-19 serta jumlah limbah yang belum mampu diolah, “Dalam proses produksinya, Kemenko Marves akan mengawal dan memantau untuk memastikan insinerator tersebut efektif dan tepat sasaran dalam hal implementasinya,” ungkap Deputi Bidang Koordinasi Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan Nani Hendiarti. Akan dilakukan pula kunjungan kerja langsung ke PT. Pindad bersama K/L lainnya demi memantau proses produksi yang berjalan.

“Pengelolaan limbah B3 Medis Covid-19 ini menjadi sangat urgen ditangani semenjak meluasnya sumber-sumber limbah B3 dari penanganan Covid-19 seperti hotel, wisma, maupun tempat isolasi dan karantina mandiri masyarakat,” jelas Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar yang hadir secara virtual.

Baca juga:  Menko Luhut Mendampingi Presiden RI Kunjungan ke PT. PAL

Menteri Siti meneruskan, pengelolaan limbah B3 ini terdiri dari beberapa tahap, yakni pengumpulan, pemilahan, pengemasan, pelabelan, penyimpanan, pengangkutan, dan pemusnahan. Semua ini dilakukan agar limbah B3 tersebut tidak menjadi sumber penyakit maupun kerusakan lingkungan yang lebih besar.

“BPKP akan mengawal proses perencanaan dan pengadaan alat pengolah limbah B3 medis, dari mulai tahap penentuan kebutuhan riil sarana hingga proses penyerahan aset alat dari K/L kepada pemerintah daerah,” ujar Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Muhammad Yusuf Ateh menyambung penjelasan Menteri Siti.

Turut hadir dalam rapat ini adalah Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono, Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pembangunan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Diana Kusumastuti, Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah (Bina Bangda) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Hari Nur Cahya Murni, serta perwakilan kementerian dan lembaga terkait lainnya.

Biro Komunikasi
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel