Maritim - Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman RI

Peringati Sumpah Pemuda, Presiden Dengarkan Aspirasi Perwakilan Pemuda di Istana Bogor

By 28 Oct 2017 16:47Artikel
2880575733

Sejumlah pemuda Indonesia berkesempatan untuk menyampaikan aspirasinya kepada Presiden Joko Widodo di hari Sumpah Pemuda ini. Dialog publik yang difasilitasi oleh Badan Ekonomi Kreatif menyediakan panggung diskusi khusus di halaman belakang Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat.

Salah seorang pemuda kreatif dari Ruang Guru, sebuah perusahaan edukasi berbasis teknologi, menyampaikan aspirasinya seputar pendidikan di Indonesia. Menurutnya, pendidikan di Indonesia saat ini masih jauh tertinggal dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya. Ia percaya bahwa ketertinggalan tersebut hanya dapat dikejar dengan menerapkan teknologi terkini dalam pembelajarannya.

Dalam praktiknya, Ruang Guru berinovasi dengan membuat aplikasi gawai yang memungkinkan anak-anak Indonesia di tempat terpencil sekali pun mendapatkan pengajaran dengan cara-cara baru.

Presiden Joko Widodo sendiri menyambut baik inovasi yang dilakukan pemuda tersebut. Kepala Negara juga membenarkan bahwa kini sudah saatnya dunia pendidikan Indonesia untuk bergerak maju mengikuti perkembangan zaman.

“Pendidikan kita ini memang sudah terlalu lama monoton. Masalah besar kita adalah geografi kita yang terdiri atas belasan ribu pulau. Tidak mudah menjangkau dari pusat ke daerah. Salah satu hal yang paling cepat sesungguhnya ialah dengan menggunakan sistem aplikasi,” ujarnya menjawab aspirasi para pemuda.

Melalui dialog tersebut, Presiden juga mengajak para guru dan pelajar untuk beranjak ke luar, ke tempat-tempat di mana banyak pelajaran bisa diambil di luar ruang sekolah.

“Saya paling senang kalau anak-anak kita tidak belajar di ruangan saja. Misal anak-anak SD kenapa tidak dibawa ke kantor bank biar mengerti mengenai sistem keuangan? Untuk level SD tentunya,” tuturnya mencontohkan.

Selain itu, menurutnya, anak-anak Indonesia juga harus dihadapkan pada tantangan-tantangan dan permasalahan yang sesuai dengan usianya. Dengan itu para pelajar diharapkan untuk dapat belajar bagaimana menghadapi segala tantangan yang ada dan bergerak maju menjawab kebutuhan zaman.

“Jangan hanya rutinitas yang sudah kita kerjakan bertahun-tahun. Kalau ini bisa kita kerjakan apalagi menggunakan aplikasi yang bisa menjangkau tempat-tempat terpencil perubahan ini akan semakin cepat,” sambungnya.

Ada juga pemuda Indonesia yang terjun langsung ke sektor pertanian hadir dalam peringatan Sumpah Pemuda ke-89 pagi ini. Ia juga berkesempatan untuk menyampaikan aspirasinya di hadapan Presiden Joko Widodo.

Sandra, yang menggarap kebun pertanian untuk media pembelajaran menyayangkan rendahnya minat anak-anak muda untuk bercita-cita sebagai petani atau nelayan. Hal ini merupakan sebuah ironi tersendiri mengingat Indonesia dahulu dikenal sebagai negara maritim dan agraris.

Mendengar hal tersebut, Kepala Negara menyampaikan keprihatinan yang sama. Apalagi dirinya sadar bahwa persoalan pangan ini merupakan salah satu hal yang akan membuat suatu negara dapat bersaing dengan negara-negara lain.

“Saya juga melihat di lapangan, sangat sedih sekali, tidak pernah melihat petani-petani muda kita dengan inovasi-inovasi teknologi yang dilakukan dengan cara-cara pemasaran yang berbeda. Saya ingin mengajak anak-anak muda kita untuk mau terjun ke sektor pangan dan pertanian dengan cara-cara manajemen modern,” ucapnya.

Presiden kemudian mencontohkan inisiatif yang telah dilakukan di Sukabumi untuk mengumpulkan para petani dalam sebuah kelompok besar sehingga memiliki skala ekonomi yang tinggi. Tak hanya itu, mereka juga beroperasi dengan menggunakan teknologi dan cara pemasaran yang modern pula. Ke depannya, Presiden amat menantikan terobosan pemuda-pemuda Indonesia di sektor ini.

“Saya kira pemikiran-pemikiran anak muda seperti ini yang kita tunggu. Itulah nantinya kita bisa menguasai pangan karena anak-anak muda tertarik menjadi petani. Ada kesempatan besar bagi kita untuk masuk ke sektor pertanian. Saya sangat mengapresiasi kalau ada anak-anak muda yang mulai terjun ke sana,” tuturnya.

Di akhir dialog tersebut, Presiden Jokowi juga berkesempatan membaca puisi bertema sumpah pemuda karya Dewi Dee Lestari yang berjudul Sumpah Abadi.

Berikut puisi yang dibacakan Presiden.

Sumpah Abadi

Ketika pemuda bersumpah
Sumpah yang bukan hanya untuk dirinya
Melainkan tanah airnya

Ketika pemudi bertekad
Tekad yang bukan hanya untuk kaumnya
Melainkan segenap bangsanya

Gegar gunung dan lembah
Gemetar lautan dan pantai
Bergetar jantung dan berdesir darah

Ketika pemuda dan pemudi
Menyeberangi keberagaman
Ketidaksamaan
Demi bersama bekerja

Abadi bersumpah
Untuk Indonesia

Turut hadir mendampingi Presiden, Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf dan Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki.

Bogor, 28 Oktober 2017
Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden

Bey Machmudin

POS TERKAIT
Filter by
Post Page
Foto Siaran Pers Artikel Berita Deputi
Sort by

Kirim Komentar/Pertanyaan

Verifikasi CAPTCHA *

Peringati Sumpah Pemuda, Presiden Dengarkan Aspirasi Perwakilan Pemuda di Istana Bogor