Berita

Resmikan Toba Caldera Resort, Menko Luhut : Rakyat Harus Diberdayakan

Resmikan Toba Caldera Resort, Menko Luhut : Rakyat Harus Diberdayakan
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

Maritim – Toba Samosir, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan dengan tegas menyatakan, terkait pengembangan pariwisata di Danau Toba, pemerintah akan selalu mendengarkan dan memberdayakan warga sekitarnya.

“Kita akan bela rakyat, rakyat pun harus diberdayakan. Jadi apabila ada komplain di sana-sini jangan pernah ragu, beritahu kita. Yang pasti semangat dari kita itu sangat baik,” ujar Menko Luhut di sela Peresmian Kawasan Toba Caldera Resort, di Sibisa, Sumatera Utara, Senin (14/10/2019).

Terkait berkembangnya isu negatif bahwa ada upaya pencaplokan rumah warga sekitar, Menko Luhut menegaskan sikap pemerintah. “Pertanyaanya untuk apa kita ambil rumah mereka, justru kita bantu. Pemerintah mau rumah itu dikembalikan seperti aslinya, yaitu Rumah Batak, agar nanti turis bisa datang ke situ. Atau rumah itu dijadikan homestay, dan masyarakat yang terima langsung untungnya,” lanjut Menko Luhut.

Seusai peresmian, di lokasi yang sama dilaksanakan penandatangan perjanjian kerja sama dengan 6 investor yang akan membangun resort di kawasan Sibisa. Bahkan salah satu investor telah melakukan kegiatan peletakan batu pertama pembangunan Luxury Glamping di hari tersebut.

Seusai menjalani seluruh rangkaian acara di atas, Menko Luhut mengundang perwakilan warga Desa Sigapiton untuk makan semeja. Hal ini merupakan upaya langsung Menko Luhut untuk duduk bersama dan mendengarkan keluh kesah masyarakat, lalu mencari jalan keluar yang menguntungkan bagi seluruh pihak.

“Rakyat itu mau didengarkan, saya harap tidak ada masalah, semisal mereka minta masalah pendidikan diperhatikan, kemudian jadi pegawai di sini (Kawasan Toba Caldera Resort-red), saya kira hal tersebut dapat dicarikan solusinya dan dapat dibicarakan. Mereka hanya khawatir jikalau pemerintah tidak memperhatikan mereka, saya bilang ke mereka, pemerintah pasti akan memperhatikan mereka, saya yang jamin itu,” tegas Menko Luhut ketika ditanya media mengenai metode pendekatan yang dilakukannya yang juga wajib dilaksanakan oleh seluruh jajaran pemerintah yang terlibat.

Rp 4,04 Triliun untuk Toba

Tahun depan pemerintah akan mencairkan anggaran sebesar Rp 4,04 trilyun untuk wisata Danau Toba, ditambah lagi dengan gelontoran dana sebesar 200 juta USD dari World Bank. Dana itu menurut Menko Luhut akan diperuntukkan untuk pembangunan infrastruktur pendukung pariwisata, semisal untuk pembangunan jalan, pembenahan spot-spot turis dan juga untuk proyek infrastruktur lain.

“Untuk nanti pembangunan jalan yang akan kita rancang dari Siantar sampai dengan Parapat. Anggaran itu peruntukannya akan banyak sekali, misalnya ada spot-spot turis, kita ada 39 spot, nah itu sedang kita benahi semua. Lapangan terbang juga akan kita perbaiki di Sibisa, tnggal nanti bagaimana masyarakat menyikapinya dengan baik, ini semua kita buat holistik, Grab masuk, SIAP masuk, OYO masuk, nanti masyarakat akan dibina. Untuk loan nya nanti bisa dipinjami dari BRI, dan sudah kita buat skemanya dengan blended finance. Nanti kita akan pantau, kalau ada yang tipu-tipu beritahu saya, biar saya ‘tumbuk’ nanti,” jelasnya.

Sebagai penutup, Menko Luhut meminta kepada seluruh pihak terkait dan masyarakat di sekitar Danau Toba agar saling bergandengan dan terus bekerja keras untuk kesejahteraan bersama.

“Sekali lagi saya minta kepada seluruhnya. Ayo kita bangun Toba ini, ayo kita kerja keras, nanti Sigapiton saya akan kesana, saya janji dan nanti kepada tetua-tetua Sigapiton ayo kita duduk bersama. Sepanjang masih dalam aturan main, saya dari waktu ke waktu pasti akan membantu kalian,” pungkas Menko Luhut.

Dalam kunjungan kali ini, Menko Luhut didampingi oleh Menteri Pariwisata Arief Yahya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Gubernur Sumatera Utara Edi Rahmayadi dan juga Bupati Toba Samosir Darwin Siagian.

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel