BeritaBerita DeputiDeputi 1

Tingkatkan kerjasama antar daerah dalam pembangunan PLTSa Suwung, Pemerintah lakukan Tinjau Langsung ke Lapangan

Dibaca: 142 Oleh Jumat, 9 Oktober 2020Tidak ada komentar
Tingkatkan kerjasama antar daerah dalam pembangunan PLTSa Suwung, Pemerintah lakukan Tinjau Langsung ke Lapangan
#Maritim #Kemaritiman #PorosMaritimDunia #SahabatMaritim 

 

Marves – Bali,  Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi (Kemenko Marves) melalui Kedeputian  Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi gelar Rapat Evaluasi Kerjasama antar daerah dalam pembangunan PLTSa Suwung dan dilanjutkan dengan kunjungan lapangan ke TPA Suwung di Provinsi Bali, 8-9 Oktober 2020.

Tujuan rapat koordinasi yang dipimpin oleh Plt. Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi Tri Widodo adalah

untuk melakukan evaluasi atas kerja sama antar daerah di Provinsi Bali khususnya terkait dengan kerja sama di Sarbagita (Kota Denpasar, Kabupaten Badung, Kabupaten Gianyar dan Kabupaten Tabanan)  dalam pembangunan PLTSa Suwung.

“Kami ingin mengetahui secara langsung apa saja kendala-kendala yang terjadi dalam proses pembangunan PLTSa Bali saat ini, sehingga diharapkan implementasi percepatan pembangunan bisa terus dimonitor secara rutin,” ucap Tri Widodo.

Rapat ini turut dihadiri oleh Sekretaris Daerah Provinsi Bali, Asisten Pemerintahan dan Kesra Setda Provinsi Bali, Tim KPBU Provinsi Bali, Kepala BAPPEDA Kota Denpasar, Kabupaten Badung, Kabupaten Gianyar dan Kabupaten Tabanan, Kepala Dinas LHK Kota Denpasar, LHK Kabupaten Badung, LHK Kabupaten Gianyar, LHK Kabupaten Tabanan, Kepala Bagian Kerjasama Kota Denpasar, Pemerintahan Kabupaten Badung, Pemerintahan Kabupaten Gianyar, Kepala Bagian Pemerintahan Kabupaten Tabanan.

Baca juga:  KEBUT PENYELESAIAN BATAS MARITIM, KEMENKO KEMARITIMAN FORMULASIKAN ROADMAP STRATEGI

Sesuai dengan arahan Menko Marves untuk mempercepat pembangunan PLTSa Suwung, Sekretaris Daerah memberikan penjelasan mengenai progress dan tahapan-tahapan yang sudah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Bali dalam rapat evaluasi. Selain itu, Kepala Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup Provinsi Bali turut memberikan paparan mengenai progress PLTSa Suwung.

Dari hasil diskusi yang ada, ada beberapa kendala yang ditemukan dalam pembangunan ini, seperti perlu adanya lokasi alternatif untuk penampungan sampah sementara sampai PLTSa dapat beroperasi, dokumen FBC (Financial Business Case) yang masih dalam tahap finalisasi, serta terlambatnya pembangunan menyebabkan lahan Sanitary Landfill seluas 5 Ha akan segera penuh.

“Untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang ada, skema pembangunan akan menjadi solusi alternatif terbaik apabila pembangunan PLTSa mengalami kendala yang sulit dipecahkan dikemudian hari,” ucap Tri.

Pada hari selanjutnya, kunjungan lapangan ke TPA Regional Sarbagita, Plt. Deputi Tri melihat perkembangan pembangunan TPA sudah cukup baik dan tertata. Kondisi di TPA Sarbagita sudah mulai dipenuhi sampah dan perlu alternatif lahan lain sampai PLTSa dapat beroperasi.

Baca juga:  Majukan Pelabuhan Batam, Menko Luhut: Kita Ambil Tindakan Tegas

Sebagai arahan, Plt. Deputi Tri memberikan arahan langsung, “Dipandang dari sisi ekonomi,  pengelolaan sampah selama ini bersifat eksternalitas dimana pengelolaannya tidak menjadi program kegiatan utama daerah, namun berpengaruh terhadap kesejahteraan masyarakat”, ungkapnya. Selanjutnya ia juga menjelaskan, bahwa rencana TPA regional Sarbagita dapat menjadi contoh  best practise kerjasama antar daerah karena telah melalui beberapa tahap, telah memilih beberapa skema pembangunan dan telah mengikuti proses KPBU dari awal.

Sebagai penutup, tindak lanjut dari kegiatan ini adalah pengadaan fasilitas dan monitoring secara berkala guna membantu kendala yang terjadi dalam pembangunan PLTSa Suwung.

Biro komunikasi
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi

 

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel